Pejuang Hamas, ilustrasi. Israel tak mampu membuktikan tuduhan terhadap petinggi World Viision Gaza  atas dugaan keterlibatannya dalam pendanaan Hamas

Penahanan Direktur World Imaginative and prescient Gaza dan Tuduhan yang Belum Pernah Terbukti

News


Israel tak mampu membuktikan tuduhan terhadap petinggi World Viision Gaza

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM — Israel meminta memperpanjang penahanan pekerja bantuan Palestina Mohammed El Halabi  hampir enam tahun setelah Israel menuduhnya mengalihkan puluhan juta dolar dari badan amal internasional ke Hamas. 


World Imaginative and prescient sebuah badan amal Kristen besar yang beroperasi di seluruh dunia, serta auditor independen dan pemerintah Australia tidak menemukan bukti adanya kesalahan. Pengacara El Halabi mengatakan dia telah menolak beberapa tawaran pembelaan yang akan memungkinkan dia untuk bebas tahun lalu. 


Penuntut telah meminta sidang lain pada Senin (2/5/2022) untuk memperpanjang penahanannya, dia belum dihukum di pengadilan Israel dan masih ditahan. 


El Halabi secara konsisten membantah tuduhan itu sepanjang 167 sidang pengadilannya. “Israel berharap pada waktunya dan di bawah tekanan, ayah lima anak ini akan mengaku di bawah tekanan,” kata para aktivis dilansir dari Alaraby, Rabu (4/5/2022). 


Tuduhan itu mirip dengan yang dibuat terhadap enam kelompok hak asasi Palestina tahun lalu. Dalam setiap kasus, Israel secara terbuka menuduh organisasi-organisasi memiliki hubungan dengan kelompok-kelompok militan tanpa memberikan banyak bukti, membuat para donor dan mitra mereka gemetar ketakutan dan menyebabkan beberapa orang memutuskan hubungan. 


Kritikus mengatakan Israel sering bergantung pada informan yang dipertanyakan dan bahwa Israel menodai kelompok-kelompok yang memberikan bantuan atau dukungan lain kepada Palestina untuk menopang pendudukan militer ilegal selama hampir 55 tahun di Tepi Barat. 


Setelah penangkapan El Halabi, World Imaginative and prescient menghentikan aktivitasnya di Gaza, di mana lebih dari 2 juta warga Palestina hidup di bawah blokade Israel selama 15 tahun. 


World Imaginative and prescient mengatakan seluruh anggaran Gaza selama 10 tahun sebelumnya adalah 22,5 juta USD, membuat dugaan pengalihan 50 juta USD “sulit untuk didamaikan.” 


El Halabi telah ditunjuk sebagai manajer operasi Gaza pada Oktober 2014, kurang dari dua tahun sebelum dia ditangkap. 


World Imaginative and prescient bekerja dengan beberapa negara donor Barat untuk membangun audit independen. World Imaginative and prescient menolak menyebutkan nama auditor karena perjanjian kerahasiaan, tetapi tahun lalu Guardian melaporkan bahwa itu dilakukan oleh firma akuntansi internasional Deloitte dan DLA Piper, firma hukum world. 


Brett Ingerman, seorang pengacara dengan DLA Piper yang memimpin penyelidikan, membenarkan perannya dalam audit. Dia mengatakan tim yang terdiri dari sekitar selusin pengacara, termasuk beberapa mantan asisten pengacara Amerika Serikat, meninjau hampir 300 ribu electronic mail dan melakukan lebih dari 180 wawancara. 


“Sebuah firma akuntansi forensik menjelajahi hampir setiap transaksi keuangan di World Imaginative and prescient dari 2010 hingga 2016,” katanya. 


 





Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published.