Paus Fransiskus. Paus Fransiskus meminta pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow untuk mencoba menghentikan perang di Ukraina.

Paus Fransiskus Ingin Bertemu Putin, Desak Perdamaian dengan Ukraina

News


Paus menyamakan pembunuhan di Ukraina dengan genosida di negara Afrika.

REPUBLIKA.CO.ID,┬áVATICAN CITY — Paus Fransiskus meminta pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow untuk mencoba menghentikan perang di Ukraina. Namun ia belum menerima jawaban Moskow atas permintaan kunjungannya tersebut.

Paus mengatakan kepada surat kabar Italia Corriere Della Sera bahwa Patriark Kirill dari Gereja Ortodoks Rusia tidak dapat menjadi putra altar Putin. Sebelumnya, Kirill telah memberikan dukungan penuh atas perang Rusia di Ukraina.

Paus meminta diplomat tinggi Vatikan untuk mengirim pesan kepada Putin sekitar tiga pekan setelah konflik dimulai. Pesannya adalah “bahwa saya bersedia pergi ke Moskow. Tentu saja, pemimpin Kremlin perlu mengizinkan pembukaan. Kami belum menerima tanggapan dan kami masih bersikeras.”

“Saya khawatir Putin tidak dapat, dan tidak, ingin mengadakan pertemuan ini saat ini. Tetapi bagaimana Anda tidak bisa menghentikan begitu banyak kebrutalan? Dua puluh lima tahun yang lalu di Rwanda kami mengalami hal yang sama,” kata Paus seperti dikutip surat kabar yang diterbitkan Selasa (3/5/2022).

Ia menyamakan pembunuhan di Ukraina dengan genosida di negara Afrika pada tahun 1994. Sebelum wawancara, Paus Fransiskus (85 tahun) tidak secara khusus menyebut Rusia atau Putin secara terbuka sejak dimulainya konflik pada 24 Februari.

Namun ia meragu sisi mana yang ia kritik, menggunakan istilah-istilah seperti agresi dan invasi yang tidak dapat dibenarkan dan meratapi kekejaman terhadap warga sipil. Ditanya tentang perjalanan ke ibu kota Ukraina, Kiev, Paus mengatakan dia tidak akan pergi untuk saat ini.

“Pertama, saya harus pergi ke Moskow, pertama saya harus bertemu Putin, saya melakukan apa yang saya bisa. Jika Putin hanya akan membuka pintu,” katanya.

Perang di Ukraina telah membuat tegang hubungan antara Vatikan dan Gereja Ortodoks Rusia, dan menyebabkan perpecahan di antara umat Kristen Ortodoks di seluruh dunia. Reuters melaporkan pada 11 April bahwa Vatikan sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang perjalanan Paus ke Libanon pada 12-13 Juni per hari sehingga ia dapat bertemu dengan Kirill pada 14 Juni di Yerusalem. Namun, Paus kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya.

Dalam wawancara itu, Paus Fransiskus mengatakan bahwa ketika ia mengadakan konferensi video selama 40 menit dengan Kirill pada 16 Maret, sang patriark menghabiskan setengahnya untuk membaca dari selembar kertas dengan semua alasan untuk perang.


Moskow menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus” untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” tetangganya. Kirill (75 tahun) melihat perang sebagai benteng melawan Barat yang dia anggap dekaden, terutama atas penerimaan homoseksualitas.

“Kami (Paus dan Kirill) adalah pendeta dari umat Tuhan yang sama. Itulah mengapa kami harus mencari jalan damai, untuk menghentikan tembakan senjata. Patriark tidak bisa menjadi putra altar Putin,” kata Paus Fransiskus.

Paus juga mengatakan bahwa ketika dia bertemu Viktor Orban pada 21 April, perdana menteri Hungaria mengatakan kepadanya Rusia punya rencana, bahwa semuanya akan berakhir pada 9 Mei, yang mengacu pada peringatan pembebasan Rusia pada akhir Perang Dunia II. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan peringatan itu tidak akan berpengaruh pada operasi militer Moskow di Ukraina.

sumber : reuters





Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published.