Ilustrasi Palestina. Modernisasi sistem keuangan Palestina untuk tingkatkan akuntabilitas

Bank Dunia Bantu Palestina Rp 114 Miliar untuk Modernisasi Sistem Keuangan

News


Modernisasi sistem keuangan Palestina untuk tingkatkan akuntabilitas

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON–Bank Dunia menyetujui dana hibah sebesar lebih dari Rp 114 miliar untuk memajukan reformasi manajemen keuangan publik pemerintah Palestina (PA). Keputusan ini dijelaskan dalam siaran pers lembaga internasional tersebut.


Fase kedua dari Proyek Peningkatan Manajemen Keuangan Publik dikatakan bertujuan untuk memperkuat lembaga-lembaga di PA, demi meningkatkan akuntabilitas dan transparansi mereka. Termasuk juga untuk mendukung stabilitas fiskal negara tersebut. 


“Meningkatkan manajemen keuangan publik merupakan bagian integral dari strategi bantuan Bank Dunia untuk rakyat Palestina dan sangat penting untuk mencapai pembangunan secara berkelanjutan,”kata Direktur Bank Dunia untuk Tepi Barat dan Gaza, Kanthan Shankar dilansir dari Wafa News, Selasa (5/4/2022). 


“Akuntabilitas dan transparansi yang lebih besar dalam penggunaan sumber daya publik membantu memperkuat kepercayaan warga terhadap kemampuan lembaga pemerintah untuk memberikan layanan penting,” tambahnya.  


Proyek baru ini merupakan perpanjangan dari Proyek Manajemen Keuangan Publik pertama, yang membantu mengidentifikasi kesenjangan di bidang reformasi penting seperti kurangnya kontrol komitmen dan prosedur pengelolaan kas dalam setahun, yang menyebabkan pembayaran tertunda kepada kontraktor dan akumulasi tunggakan.   


Tantangan lain termasuk prediksi yang lemah karena penggunaan model yang ketinggalan zaman dan sebagai akibat dari ketidakpastian atas pendapatan izin (pajak yang dikumpulkan oleh Israel atas nama PA). 


“Terlepas dari kemajuan Otoritas Palestina dalam meningkatkan sistem PFM, masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan manajemen keuangan publik yang efektif, penting untuk pengambilan keputusan dan prioritas pengeluaran,” kata Spesialis Tata Kelola Senior Bank Dunia, Riham Hussein. 


Proyek baru ini akan membangun reformasi yang dilakukan melalui fase pertama dan mencakup bidang intervensi baru seperti persiapan anggaran dan administrasi pendapatan.


Ini akan mendukung pengelolaan dan pengendalian pengeluaran anggaran dengan membantu mengembangkan prosedur, membangun kapasitas, dan memberikan bantuan teknis untuk perencanaan kas dan rencana pengadaan tahunan.  


Proyek ini akan membahas akuntabilitas keuangan dan meningkatkan Sistem Informasi Manajemen Keuangan, termasuk pelaksanaan anggaran dan peningkatan kapasitas bagi staf untuk mengoperasikan sistem.  


Ini akan membantu meningkatkan manajemen utang dan rencana pinjaman Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan menyelaraskan akuntansi dan pelaporan dengan standar internasional. 


“Pengadaan publik menyumbang sebagian besar dari total pengeluaran pemerintah, sekitar 10 persen dari PDB dan 30 persen dari anggaran PA. Oleh karena itu, reformasi pengadaan publik sangat penting untuk wilayah Palestina mengingat peran lintas sektor yang dimainkannya dalam mencapai tata pemerintahan yang baik dan pembangunan berkelanjutan, ”tambah Hussein.    





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.